Lawan Rusia, Ulama Arab Saudi Korbankan Api Jihad

Berita Suriah Terkini 2015Kondisi Terbaru Suriah 2015: RIYADH - Serangan militer Rusia di wilayah Suriah untuk menolong rezim Presiden Bashar al-Assad membuat situasi di Timur Tengah memanas. Sebanyak 55 ulama dan ilmuwan Kerajaan Arab Saudi mengeluarkan pernyataan mirip fatwa yang mengobarkan jihad melawan Rusia di Suriah.

Puluhan ulama Saudi itu menyerukan semua faksi oposisi di Suriah bersatu untuk melawan intervensi militer Rusia yang tidak rela rezim Assad tumbang. Pernyataan yang ditandatangani 55 ulama dan ilmuwan Saudi itu diterbitkan Sabtu pekan lalu.

Pernyataan mereka diterbitkan oleh Otoritas Jenderal Asosiasi Ulama Muslim. ”Setelah hampir lima tahun dukungan politik dan militer untuk sistem Alnasiri (rezim Assad) berkurang, di sini Rusia bertujuan sepihak dan pasukan militernya mengganggu untuk melindungi rezim Bashar al-Assad yang akan tumbang,” bunyi pernyataan otoritas itu, seperti dikutip CNN.

“Seperti malam kemarin! Sebelum Komunis Uni Soviet 36 tahun silam menginvasi Afghanistan untuk memberikan kemenangan bagi Partai Komunis dan melindunginya dari kejatuhan, dan di sini pula pewaris dari Tentara Ortodoks Rusia menyerang Suriah untuk mendukung Alnasiri dan melindunginya dari kejatuhan,” lanjut pernyataan itu.

Dalam pernyataan tersebut, kelompok ulama itu juga menuding perlawanan militer Rusia terhadap ISIS hanya tipuan. “Wahai orang-orang kami di Levant (Suriah); Kami telah mendukung Anda terhadap cobaan panjang, dan mungkin Tuhan ingin Anda baik. Rusia melakukan intervensi hanya untuk menyelamatkan sistem (rezim Assad) dari kekalahan tertentu,” bunyi lanjutan pernyataan tersebut, yang juga dilansir Al Arabiya, Senin (5/10/2015).

“Kader dan orang-orang dengan kemampuan dan keahlian di semua bidang untuk bertahan hidup dan tidak meninggalkan Levant, tetapi berkontribusi terhadap pembangunan dan seruan untuk Anda agar bergabung dengan jihad, ini adalah hari Anda.”

Pernyataan para ulama itu muncul setelah Kementerian Dalam Negeri Saudi menggerebek sebuah rumah di mana penduduknya memproduksi bom di daerah perumahan di Riyadh. Rumah itu dihuni pria Suriah bersama seorang wanita Filipina siap beraksi dengan sabuk peledak.

Pemerintah Saudi belum merespons adanya pernyataaan seruan jihad dari puluhan ulama itu. Namun, sebelumnya Pemerintah Saudi juga mengecam serangan Rusia di Suriah dengan klaim memerangi kelompok Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS). Saudi bahkan mendesak Rusia menghentikan aksi militernya di Suriah dengan alasan serangan Kremlin itu menyasar kelompok pemberontak moderat yang sudah lama ingin menggulingkan rezim Assad.

Sumber: http://international.sindonews.com/read/1050485/43/memanas-55-ulama-saudi-kobarkan-jihad-lawan-rusia-di-suriah-1444028360
Share on Google Plus

About Kerja Admin

Beritayaman.blogspot.com adalah Media Online penyaji berita terbaru dan terkini Dunia Timur Tengah. Selamat Menikmati Sajian Info Kami.
    Blogger Comment
    Facebook Comment