Kisah Nyata, Alasan Tentara Elit Suriah Membelot dan Melawan Rezim Assad

Kisah Nyata Petempur FSA

Perang Suriah - Abu Omar salah satu sosok Pejuang pemberontak Suriah mengatakan ia telah menewaskan sedikitnya 49 musuh sejauh ini setengah dari mereka adalah penembak jitu militer pemerintahan, milisi Shabiha dan tentara biasa.

Tapi kata-kata "harapan," "kemenangan," dan "kemajuan" hanya tinggal kalimat ucap Abu Omar.

"Saya tidak suka membunuh. bukan hal yang wajar, "kata mantan pejuang pasukan khusus Suriah yang membelot ke pemberontak tahun lalu dan sekarang berjuang di Suriah utara. The Christian Science Monitor pertama kali bertemu Abu Omar di garis depan Juli lalu, sebagai serangan pemerintah dari kantong yang dikuasai pemberontak dari Salaheddin di Aleppo.

"Selama hidup saya, saya tidak pernah membunuh orang," kata Abu Omar. "Tapi kalau tidak, pasukan pro-rezim akan membunuh lebih banyak perempuan dan anak-anak dan saya harus menghentikan mereka. "

Abu Omar memang telah menjadi bagian dari aksi untuk menghentikan aksi rezim assad, dengan menjadi bagian dari Tentara Pembebasan Suriah (FSA) - bersama dengan sejumlah kelompok Islamis pertempuran anti-rezim yang kadang-kadang saling bertentangan di antara mereka sendiri - telah membuat keuntungan teritorial substansial.

Tapi Abu Omar lelah. Dia merindukan keadaan yang lebih baik, kehidupan yang lebih damai dan mengeluh ditinggalkan AS dan Eropa dan kurangnya dukungan militer yang signifikan telah berubah Suriah menjadi gurun kehancuran dan kebencian yang memiliki sedikit masa depan. Bulan lalu, perang saudara Suriah memasuki tahun ketiga, dengan lebih dari 70.000 orang mati dan tidak ada akhir yang terlihat.

"Ini mengerikan, ada banyak tempat hancur: Aleppo, Homs, Hama, Deraa ... kita tidak tahu apa yang akan kita lakukan setelah revolusi, setelah begitu banyak orang telah meninggal, begitu banyak anak meninggal," kata Abu Omar .

"Seluruh dunia menginginkan suriah hancur. Ini adalah posisi yang diinginkan oleh seluruh dunia, "kata Abu Omar.

Ini jauh dari harapan yang diinginkan, ketika Abu Omar pertama kali membelot dari unit pasukan khusus untuk memprotes perintah karena menembak demonstran anti-rezim.

"Mereka memberi kami perintah untuk membunuh orang-orang yang tidak memiliki senjata, tetapi yang hanya pergi keluar dari rumah mereka dan berteriak 'kebebasan'," kata Abu Omar Monitor di Aleppo Juli lalu. "Ada anak perempuan dan anak laki-laki tewas. Aku hanya menembak di langit. Jika kita tidak menembak, mereka membawa kami ke penjara, atau membunuh kami di sana. "

Abu Omar kemudian bergabung dengan FSA sebagai pemberontak. Dibulan Juli 2012 pemerintah melakukan serangan terhadap daerah kantung yang dikuasai pemberontak di Aleppo. Serangan itu dimulai pertempuran yang telah menggiring pada kehancuran kota utara pusat ekonomi di Suriah.

Abu Omar mengisahkan pengalaman pertama membunuh seorang tentara, ketika tentara pemerintah tersebut bersembunyi di antara batu-batu dan terus menembak, meskipun pemberontak memberi peringatan untuk menyerah dan tetap hidup. "Saya tidak ingin menembaknya," kata Abu Omar pada saat itu. "Tapi dia masih terus menembak, jadi saya menembaknya dan dia tewas seketika."

Meskipun kekuatan jelas tidak simbang, dan kekuatan pemberontak terbatas pada saat itu, Abu Omar sejak awal merasa pasukan pemberontak berada di sebuah misi hanya untuk mengakhiri peperangan dan melengserkan Presiden Bashar al-Assad kala itu.

"Jika seseorang dari Angkatan Darat meninggal, kita tidak bersedih," kata Abu Omar. "Yang pasti mereka berada di surga."

"Saya membutuhkan senapan sniper untuk mengetahui target bidikanku".
Ada optimis saat itu karena kami menerima beberapa amunisi baru berupa persenjataan ringan untuk pertempuran di Aleppo - senapan dan amunisi, granat roket, dan senapan mesin berat - Abu Omar selaku komandan FSA, ketika itu memohon "lebih banyak senjata, dari negara manapun. "

Permohonan yang tetap konstan, sebagai pasukan pemberontak dari semua garis telah menyerukan senjata yang lebih canggih; terutama persenjataan anti-pesawat yang dapat membantu mencegah pesawat Suriah dan helikopter menjatuhkan bom.

"Mereka berpikir tentang pengiriman senjata, tapi tidak ada ada yang mengirim," kata Abu Omar janji Western dukungan. "100.000 mati di Suriah dan untuk apa, karena kurangnya senjata?"

Abu Omar mengatakan senapan sniper berkualitas tinggi akan "mengilhami" dia untuk tetap dalam pertarungan. Seperti British AS50, atau M107 buatan Amerika.

"Saya telah meminta 1.000 kali, tetapi mereka tidak membawanya," kata Abu Omar. "Ini bencana. Aku hanya satu orang, jika saya tewas atau tidak, tidak membuat perbedaan. Tetapi jika mereka membawa [salah satu senjata diatas] senapan sniper, itu akan membuat perbedaan.

"Saya membutuhkan senapan sniper untuk melihat target yang akan saya bunuh, untuk melihat apakah itu pejabat atau seorang prajurit biasa," kata Abu Omar. "Jika saya membunuh komandan unit pemerintah, itu akan membuat perbedaan besar."

Maka dengan senjata lebih banyak dan canggih, pemberontak akan dapat mengakhiri rezim Assad dan "mengakhiri situasi ini," tambah Abu Omar. "Semoga Tuhan mengakhiri ini segera."

Sumber: csmonitor.com
Share on Google Plus

About Kerja Admin

Beritayaman.blogspot.com adalah Media Online penyaji berita terbaru dan terkini Dunia Timur Tengah. Selamat Menikmati Sajian Info Kami.
    Blogger Comment
    Facebook Comment